13-August-2018

Unik Dalam Menyampaikan Pesan Moral, Siswa MAN 1 Yogyakarta Raih Kejuaraan Stand Up Comedy

Yogyakarta(MAN 1 YK)-Banyak wasilah untuk menyampaikan nasehat dan pesan moral kepada masyarakat luas. Salah satunya dengan cara yang lucu dan menghibur. Seperti pesan moral yang disampaikan tiga siswa MAN 1 Yogyakarta, yaitu Tabah Gilang Abdillah, Ridho Avrilsyach Prabowo, dan Muhammad Ilyas.

Tiga Siswa madrasah tersebut terbukti piawai dalam menyampaikan pesan moral, hal itu mereka sampaikan dalam lomba Stand Up Comedy tingkat SMA/MA yang diselenggarakan Dinas Pemberdayaan Masyarakat, Perempuan dan Perlindungan Anak, Pemerintah Kota Yogyakarta,  pada Peringatan Hari Anak Nasional Kota Yogyakarta Tahun 2018, di Graha Pandhawa Balai Kota Yogyakarta, Selasa(7/8) kemarin.  

Pada Peringatan Hari Anak Nasional dengan tema ‘ Anak Indonesia Genius( Gesit, Empati, Berani, Unggul Sehat)’ tersebut, ketiga siswa itu mampu bersaing dengan siswa lainnya, dengan penampilan yang penuh percaya diri dan menghibur.

Setelah melalui persaingan ketat antar peserta Stand Up Comedy, mereka berhasil memborong kejuaraan. Tabah Gilang Abdillah(Kelas XI MAPK) raih juara 1, Muhammad Ilyas(kelas XII IPS), juara 3, dan  Ridho Avrilsyach Prabowo(XI MAPK) raih juara harapan 3.

Saat ditemui Tabah menuturkan, ia sama sekali tidak menyangka akan mendapat juara 1 dalam lomba ini. lanjutnya, pesan yang ia sampaikan adalah menyoroti fenomena yang  sangat marak di masyarakat saat ini. seperti masyarakat yang sangat senang  untuk Swafoto atau foto narsis (bahasa Inggris: selfie) dengan menggunakan kamera digital atau telepon kamera. Bahkan, ungkapnya, tidak memperdulikan situasi dan kondisi saat itu.

“Misal, ada orang terkena musibah atau kecelakaan, eh malah difoto dulu dan selfie. Semestinya kan, menolong korban yang harus didahulukan(diutamakan),”tutur Santri Pondok Pesantren Al-Hakim MAN 1 Yogyakarta itu.

Berbeda dengan Ridho dan Ilyas, demikian sapaan akrabya. Ia Menepis anggapan negative kehidupan santri pondok pesantren.  Menurut Ridho, banyak yang menganggap santri makannya hanya tempe, kumuh dan ketinggalan zaman.  “Walaupun hidup sederhana, anak pondok mampu berkarya dan berprestasi, dan tidak kumuh,”tegas Ridho.

Sementara Ilyas mengungkapkan, santri pondok pesantren sangatlah mandiri.  Lanjutnya, kesehariannya mereka dididik untuk mengatasi kebutuhan hidupnya sendiri dan tidak bergantung kepada orang lain. (dzl)


tags
Unik   dalam   Menyampaikan   Pesan   Moral,      Siswa   MAN   1   Yogyakarta   Raih   Kejuaraan   Stand   Up   Comedy  

Berita
INFORMASI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU  MAN 1 YOGYAKARTA  TAHUN PELAJARAN 2020 / 2021
28-November-2019

INFORMASI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU MAN 1 YOGYAKARTA TAHUN PELAJARAN 2020 / 2021

MANGO MANSA
18-January-2020

MANGO MANSA

MOSAIC MANSA
18-January-2020

MOSAIC MANSA

Hadirkan 13 Perguruan Tinggi, MAN 1 Yogya Gelar Islamic Career Day 2020
17-January-2020

Hadirkan 13 Perguruan Tinggi, MAN 1 Yogya Gelar Islamic Career Day 2020

MAN 1 Yogya Sambut Kunjungan Pelajar Australia
16-January-2020

MAN 1 Yogya Sambut Kunjungan Pelajar Australia