08-February-2017

Tumbuhkan Kesadaran Kamtibmas, MAN 1 Yogyakarta Hadirkan Kapolsek Gondokusuman

Yogyakarta (MAN 1 YK)—Pendidikan dan pengajaran di madrasah tidak bisa dipisahkan dengan masyarakat. Sebab para siswa juga bagian dari masyarakat, karena itu mereka juga berkewajiban berperan serta dalam menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat(kamtibmas).  Agar para siswa mempunyai wawasan dan pengetahuan tentang kamtibmas, madrasah ini bermitra dengan kepolisian. Seperti upacara bendera, yang menghadirkan Kapolsek Gondokusuman Eko Basunando, S.Hum. untuk menjadi Pembina upacara yang dilaksanakan di kampus madrasah tersebut, Senin(6/2)kemarin pagi.

Kehadiran Kapolsek di madrasah ini disambut citivitas akademika dengan penuh antusias. Selayaknya upacara bendera, tampak para siswa berbaris rapi, mengenakan seragam putih abu-abu, lengkap dengan jas almamater dan berpeci bagi siswa putra.  Sementera itu guru dan pegawai mengenakan seragam putih hitam.

Selaku Pembina upacara Eko Basunando menyampaikan dua hal yang penting bagi siswa, pertama, terkait dengan tata tertib lalu lintas, dan yang kedua fenomena ‘klitih’ yang cukup meresahkan masyarakat.

Ia mengajak para siswa untuk menaati tata tertib lalulintas terutama dalam menggunakan kendaraan bermotor. menurutnya, hal tersebut sudah diatur dalam perundang-undangan, bahwa syarat seseorang yang akan menggunakan kendaraan bermotor harus mempunyai Surat Izin Mengemudi(SIM). Lanjut Eko, batasan minimal untuk mendapatkan SIM tersebut siswa harus berumur 17 tahun. Usia tersebut terangya, sudah diatur berdasarkan riset dan persetujuan DPR, serta disahkan menjadi peraturan resmi.

Pasalnya, berdasarkan riset terungkap bahwa, kondisi seseorang yang belum mencapai umur 17 tahun, emosi orang tersebut masih labil. “Apabila mengendarai kendaraan bermotor akan membahayakan bagi pengemudi itu sendiri, dan  orang lain pengguna jalan,”ujarnya.

Menyinggung soal fenomena klitih, ia menerangkan, pada awalnya klitih semula merupakan kegiatan positip, yaitu keluar bersama sekedar refreshing, ‘mencari angin’ atau juga lebih kurang mencari kesibukan di saat senggang. Lantas ia menyayangkan, klitih ini kemudian disalahartikan untuk melakukan tindakan kriminal, berkeliling menggunakan kendaraan yang dilakukan sekelompok oknum kelompok pelajar, mencari siswa sekolah lain yang dianggap musuh, seperti terjadi pada beberapa bulan lalu, hingga memakan kurban jiwa.

Ia bersyukur, siswa MAN 1 Yogyakarta tidak ada yang terlibat dalam kegiatan klitih tersebut.  Karena itu ia mengajak para siswa untuk menghindari kegiatan-kegiatan yang dapat merugikan diri sendiri dan orang lain. “Madrasah ini, adalah sekolah dengan background agama, ingatlah dan ikutilah tuntunan agama,”pintanya kepada para siswa.

“Mari kita tingkatkan prestasi, niatkan  untuk menjadi pelajar yang baik, dan wujudkan piala-piala prestasi itu berasal dari tangan-tangan kalian,”imbuhnya.(dzl)


tags
Tumbuhkan   Kesadaran   Kamtibmas,   MAN   1   Yogyakarta   hadirkan   Kapolsek   Gondokusuman  

Berita
Siswa MAN 1 Yogya Berkunjung di PT. PAL Indonesia
11-November-2019

Siswa MAN 1 Yogya Berkunjung di PT. PAL Indonesia

Siswa MAN 1 Yogya Lakukan Kunjungan di Komando Armada II Surabaya
11-November-2019

Siswa MAN 1 Yogya Lakukan Kunjungan di Komando Armada II Surabaya

Rombongan Studi Riset  Siswa MAN 1 Yogya Jamaah Sholat Subuh di Masjid Namira
11-November-2019

Rombongan Studi Riset Siswa MAN 1 Yogya Jamaah Sholat Subuh di Masjid Namira

 Film Dokumenter Siswa MAN 1 Yogya Raih Nominasi Terbaik Youth Sineas Award
11-November-2019

Film Dokumenter Siswa MAN 1 Yogya Raih Nominasi Terbaik Youth Sineas Award

Siswa MAPK MAN 1 Yogya Ikuti Kuliah Umum Dr. Umar Kalash  asal Lebanon
04-November-2019

Siswa MAPK MAN 1 Yogya Ikuti Kuliah Umum Dr. Umar Kalash asal Lebanon