21-March-2019

MAN 1 Yogyakarta Selenggarakan Program Penguatan Karakter

Yogyakarta (MAN 1 YK) —Generasi penerus bangsa tidak bisa hanyak bertumpu pada  bekal kemampuan akademik, akan tetapi karakter atau akhlakul karimah menjadi bekal utama wajib dimiliki oleh setiap generasi.  Sebab akhlak karimah berpengaruh nyata dalam sikap dan perilaku dalam mengemban tugas dan amanat, demi keberlangsungan suatu bangsa dan negeri, tanpanya bangsa dan Negara akan hancur.  

Karena pentingnya hal itu, maka MAN 1 Yogyakarta sebagai lembaga pendidikan menyelenggarakan program penguatan karakter selama delapan hari (18-26 Maret2019), untuk siswa kelas X dan kelas XI. Ragam kegiatan mengisi program ini. antara lain, diawali Sholat Dhuha berjama’ah dan pembacaan hadits di masjid Al-Hakim lantai 2, membaca 1 Juz Al-Quran, motivasi karakter Islami, orientasi studi lanjut perguruan tinggi, karakter Islami, literasi digital, smart reading, dan best practice sebagai penutupnya. 

Kepala MAN 1 Yogyakarta Drs.H.Wiranto Prasetyahadi, M.Pd. menjelaskan, semua kegiatan dalam program ini diharapkan dapat menguatkan karakter dan bekal bagi para siswa.

“Semoga dengan membaca Al-Quran dan sholat dhuha setiap hari ini dapat membuka hati kita,”ujarnya kepada para siswa kelas X, di Aula lantai 2, Senin(18/3).

Sementara Narasumber Dr.H.Imam Moedjiono, M.Ag dalam motivasi karakter islami mengungkapkan, adanya kesamaan dan perbedaan antara pendidikan karakater dengan pendidikan akhlak. Kesamaannya adalah keduanya bertujuan membentuk watak manusia.  Sedangkan perbedaannya, kalau pendidikan karakter dari Barat. Sementara Pendidikan Akhlak dari Islam.

Lanjut Imam, dalam khazanah Islam, banyak ulamak klasik yang telah memberikan pandangan terhadap permasalah itu. Antara lain Al-Imam Al-Ghazali dalam kitab Ta’limul Muta’lim. Dinyatakan, keberkahan dan manfaat suatu ilmu sangat tergantung pada akhlak pencari terhadap orang tua dan guru. “Barang siapa yang melukai hati seorang guru maka ilmu tidak akan bermanfaat,”ujarnya.

 “Knowing the good (mengetahui yang baik), Loving the good (mencintai yang baik), doing the good (mengerjakan yang baik),”ujarnya mengutip pendapat Thomas Likona dalam Return of character education.

Imam menambahkan, proses pembentukan karakter itu melalui input; value system, knowledge, experience(pengalaman), role model(contoh keteladanan), dan inspiration(inspirasi).  Ha-hal ini kalau sudah diterapkan, maka akan melahirkan attitude(sikap), behavior(perilaku), habit(kebiasaan), dan subconsiousness(alam bawah sadar). (dzl)


tags
MAN   1   Yogyakarta   Selenggarakan   Program   Penguatan   Karakter  

Berita
PKKM MAN 1 Yogyakarta:”Lancar dan Luar biasa”
20-June-2019

PKKM MAN 1 Yogyakarta:”Lancar dan Luar biasa”

Syawalan dan Pamitan Haji Guru dan Pegawai MAN 1 Yogya
20-June-2019

Syawalan dan Pamitan Haji Guru dan Pegawai MAN 1 Yogya

Syawalan Siswa MAN 1 Yogya:Disiplin dan Hadir Tepat Waktu
15-June-2019

Syawalan Siswa MAN 1 Yogya:Disiplin dan Hadir Tepat Waktu

Rohis MAN 1 Yogya Gelar Buka Puasa Bersama di Panti Asuhan Atap Langit
31-May-2019

Rohis MAN 1 Yogya Gelar Buka Puasa Bersama di Panti Asuhan Atap Langit

Kajian Kitab Al-Busyro PP.Al-Hakim MAN 1 Yogyakarta: Meneladani Khadijah Al-Kubro
18-May-2019

Kajian Kitab Al-Busyro PP.Al-Hakim MAN 1 Yogyakarta: Meneladani Khadijah Al-Kubro