27-April-2017

Rombongan Diklat Pimp III Kemenag RI Lakukan Kunjungan Di MAN 1 Yogyakarta

Yogyakarta(MAN 1 YK)--Di balik keberhasilan MAN 1 Yogyakarta dengan ragam prestasi yang diraih mulai tingkat nasional hingga internasional tak luput dari tata kelola, manajemen, komitmen dan komunikasi yang dibangun dengan baik, antara civitas akademika, orang tua wali siswa, alumni, dan masyarakat. 

Hal tersebut menjadi pembahasan yang mengemuka dalam kunjungan Peserta Diklat Kepemimpinan Tingkat III Angkatan ke-50 Kementerian Agama RI di MAN 1 Yogyakarta, Rabu(26/4)sore. Rombongan berjumlah 10 orang dengan 2 orang pendamping tersebut tiba di kampus pukul 14.30 WIB, disambut hangat oleh segenap civitas akademika MAN 1 Yogyakarta di Aula lantai 2.

Panitia Diklat yang juga pendamping Endah Prasetyani, S.Kom menyampaikan, peserta diklat angkatan ini berjumlah 30 orang. Pada hari ini kata Endah, perserta tersebut dibagi menjadi 3 kelompok, masing-masing kelompok 10 orang, untuk melakukan observasi di tempat yang berbeda yakni, MAN 1 Yogyakarta, Kantor Urusan Agama(KUA), dan Kantor Wilayah Kemenag DIY.

Kegiatan ini lanjutnya, merupakan Banchmarking atau suatu proses yang biasa digunakan dalam manajemen strategis, dimana suatu unit atau organisasi mengukur dan membandingkan kinerjanya terhadap aktivitas atau kegiatan serupa unit atau organisasi lain yang sejenis baik secara internal maupun eksternal. “Ini merupakan proyeksi untuk membuat perubahan dan yang menggerakkan,”ujarnya.

Sementara itu Kepala MAN 1 Yogyakarta Drs.H.Wiranto Prasetyahadi, M.Pd.  menyambut baik kunjungan ini. “kami(MAN 1 Yogyakarta) mendapat kehormatan,”ujarnya mengawali sambutan. 

Untuk itu Wiranto dan pihaknya sangat terbuka bagi peserta diklat tersebut untuk melakukan observasi secara langsung tentang tata kelola, sistem dan manajemen  di madarasah ini.

Setelah sambutan kedua belah pihak, Wakil Kepala MAN 1 Yogyakarta Bidang Humas Hartiningsih, M.Pd menyampaikan presentasi profile madrasah. Kemudian dilanjutkan dengan dialog.  Banyak pertanyaan yang disampaikan oleh peserta observasi tersebut, terkait tata kelola, manajemen , sistem, hingga tata cara  rekrutment guru dan calon peserta didik  berprestasi.  Antara lain, ditanyakan bagaimana cara membangun komunikasi dan mengatasi  gap antara pendidik(guru) dan tenaga kependidikan(pegawai) yang kerap terjadi dalam lembaga pendidikan.

Dijelaskan Wiranto, komunikasi di madrasah ini terbangun baik. Pucuk pimpinan dalam hal ini kepala madrasah mempunyai peran yang sangat penting dalam mengatasi hal ini. "Komitmen itu pada pucuk pimpinan,"terangnya.

Dimana lanjutnya, pimpinan menjadi contoh dan suri tauladan, harus bisa mengayomi dan membangun komunikasi antara keduannya. Salah satunya dengan program dan kegiatan yang bisa “mendinginkan” keduanya. Seperti pengajian, diklat dan outbound. Dengan kegiatan ini guru dan pegawai bisa membaur dan membangun komunikasi dengan baik. (dzl)


tags
Rombongan   Diklat   Pimp   III   Kemenag   RI   Lakukan   Kunjungan   di   MAN   1   Yogyakarta  

Berita
4 Karya Ilmiah Siswa MAN 1 Yogyakarta Finalis OPSI 2018
10-October-2018

4 Karya Ilmiah Siswa MAN 1 Yogyakarta Finalis OPSI 2018

Adhitya Siswa MAN 1 Yogyakarta Raih Juara 1 Olimpiade Biologi Tingkat Nasional
08-October-2018

Adhitya Siswa MAN 1 Yogyakarta Raih Juara 1 Olimpiade Biologi Tingkat Nasional

Pertemuan Orang Tua Wali Siswa MAN 1 Yogyakarta: Inovasi Meningkatkan Prestasi
08-October-2018

Pertemuan Orang Tua Wali Siswa MAN 1 Yogyakarta: Inovasi Meningkatkan Prestasi

MAN 1 Yogyakarta Talk Show Di RBTV Yogyakarta
04-October-2018

MAN 1 Yogyakarta Talk Show Di RBTV Yogyakarta

Peringatan Hari Kesaktian Pancasila Di MAN 1 Yogyakarta: Menjaga Nilai-Nilai Luhur Pancasila
04-October-2018

Peringatan Hari Kesaktian Pancasila Di MAN 1 Yogyakarta: Menjaga Nilai-Nilai Luhur Pancasila