20-November-2017

Ide Kreatif Siswa MAN 1 Yogya Raih Juara 3 Lomba Ekonomi Kreatif UGM 2017 Se-Pulau Jawa

Yogyakarta (MAN 1 YK)—Di era global, tantangan ekonomi semakin berat. Karena hanya ekonomi yang enovatif dan kreatiflah yang mampu survive(bertahan ) dalam menghadapi segala tantangan. Seperti Ide-ide segar, enovatif, dan kreatif Siswa MAN 1 Yogyakarta, dalam kompetisi “Economic Innovative Challenge” yang digelar oleh Ikatan Keluarga Mahasiswa Manajemen Universitas Gadjah Mada (IKMM UGM)  tahun 2017, Sabtu(18/11).

Kompetisi yang bertema "Menumbuhkan Jiwa Sociopreneur Bagi Generasi Muda Indonesia" itu, membuka peluang bagi para pelajar tingkat  SMA/SMK untuk menuangkan ide-ide kreatif mereka dalam 3 bidang wirausaha yaitu industri kreatif, digital, dan industri kuliner.

Tahapan seleksi yang ditetapkan pun ketat, peserta diminta untuk mengirimkan proposal ide bisnis dengan konten yang telah sediakan. Masing-masing proposal disaring dari segi inovasi, kreatifitas, dan mutu konten. Kemudian dipilih 10 tim dengan proposal bisnis terbaik, dan dilanjutkan ke tahap presentasi dan pameran sampel produk karya masing-masing kelompok.

Selain itu, 10 tim finalis juga mendapatkan wawasan tentang strategi, komunikasi bisnis, serta talkshow dengan para wirausahawan yang telah sukses.

Kreatifitas tiga siswa MAN 1 Yogyakarta yaitu Farhan Mudhakir, Arfaz Iqbal Madani dan Dzikri Nurrohman berhasil meraih juara 3 dan mampu bersaing dengan ratusan peserta tingkat SMA/SMK se-Pulau Jawa.

Ide Kreatif tiga siswa tersebut, dituangkan dalam bidang industri kreatif. Karya mereka dinamakan “Engklek Nusantra”. Engklek merupakan salah satu permainan tradisional ‘lompat-lompatan’ dengan satu kaki pada bidang datar yang digambar di atas tanah. Bidang datar tersebut berbentuk kotak-kotak. 

Namun di tangan tiga siswa kreatif tersebut, Engklek dijadikan media pembelajaran yang menarik karena disisipkan pertanyaan-pertanyaan tentang wawasan nusantara, seperti nama rumah adat, jenis makanan khas daerah, nama kota dan daerah. 

Dzikri Nurrohman menuturkan, ia bersama timnya sengaja memilih permainan tradisional(Engklek) sebagai wadah untuk menuangkan ide-ide mereka. Pasalnya, permainan tersebut sarat dengan nilai-nilai pendidikan. “Dengan Engklek, anak-anak bisa belajar sambil bermain,”ujarnya saat ditemui, Ahad(19/11) sore.  

Sementara itu, menurut Guru Ekonomi Purnami Nugraheni, S.Pd.  hasil karya mereka sangat kreatif. Terangnya, di era global seperti ini, kebanyakan anak-anak sekarang hanya mengenal permainan melalui Handhpone, smartphone, atau gadget  yang cenderung bersifat individual dan kurang bersosialasi, akan tetapi dengan “Engklek  Nusantara” mereka bisa mengenalkan peramainan zaman dulu.

“Ide mereka sangat bagus karena kebanyakan anak hanya mau mengenal mainan lewat Handphone, mereka mau menulis tentang mainan zaman dulu,”ungkapnya.

Guru Ekonomi yang akrab disapa Bu Heni itu, berharap agar hasil karya mereka bisa berkembang lagi.  “Agar anak-anak tidak menjadi individualis karena main HP sendiri, tetapi mereka tetap bisa bersosialisasi dengan orang lain dengan main Engklek,”imbuhnya.(dzl)


tags
Ide   Kreatif   Siswa   MAN   1   Yogya   Raih   Juara   3   Lomba   Ekonomi   Kreatif   UGM   2017   Se-Pulau   Jawa  

Berita
Outbound MAN 1 Yogyakarta:Menguatkan Komunikasi dan Soliditas
25-September-2018

Outbound MAN 1 Yogyakarta:Menguatkan Komunikasi dan Soliditas

MAN 1 Yogyakarta Gelar Workshop Inovasi Kurikulum
25-September-2018

MAN 1 Yogyakarta Gelar Workshop Inovasi Kurikulum

Workshop Madrasah Ramah Anak Di MAN 1 Yogyakarta
24-September-2018

Workshop Madrasah Ramah Anak Di MAN 1 Yogyakarta

Sholawat Nabi Menggema Di MAN 1 Yogyakarta Pada Malam ‘Asyuura
21-September-2018

Sholawat Nabi Menggema Di MAN 1 Yogyakarta Pada Malam ‘Asyuura

Talk Show Alumnus MAN 1 Yogyakarta Peraih Medali Emas Asian Games 2018
21-September-2018

Talk Show Alumnus MAN 1 Yogyakarta Peraih Medali Emas Asian Games 2018